Analisis Praktik Gasab ditinjau menurut Konsep Fiqh Muamalah (Studi Kasus di Kemukiman Lamteungoh, Aceh Besar)

Haura Nabrisa, 121310030 (2018) Analisis Praktik Gasab ditinjau menurut Konsep Fiqh Muamalah (Studi Kasus di Kemukiman Lamteungoh, Aceh Besar). Skripsi thesis, UIN Ar-Raniry Banda Aceh.

[img]
Preview
Text (Membahas tentang Gasab)
Haura Nabrisa.pdf - Published Version
Available under License Creative Commons Attribution.

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
From B dan From D.pdf - Published Version
Available under License Creative Commons Attribution.

Download (1MB) | Preview

Abstract

Gasab adalah salah satu perbuatan yang mendatangkan dosa besar bagi siapa yang melakukannya karena mengambil sesuatu milik orang lain tanpa seizin pemiliknya. Adapun penelitian dalam skripsi ini adalah: Pertama, Bagaimana mekanisme praktik gaṣab yang terjadi di Kemukiman Lamteungoh, Aceh Besar. Kedua, Apa faktor-faktor terjadinya praktek gaṣab yang terjadi di Kemukiman Lamteungoh, Aceh Besar. Ketiga, Bagaimana tinjauan fiqh mu’amalah terhadap praktik gaṣab yang terjadi di Kemukiman Lamteungoh, Aceh Besar. Dalam penulisan skripsi ini penulis menggunakan metode deskriptif analisis. Pengumpulan data dilakukan melalui penelitian kepustakaan (Library Research) dan penelitian lapangan (Field Research). Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi dan interview. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa perbuatan gaṣab di kemukiman Lamteungoh berawal dari kebiasaan masyarakat yang mempunyai lahan namun tidak bertempat tinggal di desa tersebut sehingga pemilik lahan melakukan kerjasama dengan warga sekitar untuk menjaga lahan tersebut. Faktor yang menyebabkan terjadinya praktek gaṣab tersebut disebabkan oleh dua faktor yaitu: (1) faktor individual, lemahnya kesadaran masyarakat untuk tidak melakukan gaṣab serta menganggap remeh perbuatan gaṣab tersebut. (2) faktor lingkungan, kurang sosialnya masyarakat sekitar yang ada di Kemukiman Lamteungoh dalam menanggapi permasalahan yang terjadi, khususnya kasus yang mengenai dengan perbuatan gaṣab. Kurangnya partisipasi masyarakat dalam hal ini menjadikan para pelaku gaṣab tersebut terus menerus melakukan perbuatannya tanpa ada sanksi yang mereka terima. Berdasarkan tinjauan fiqh mu’amalah, orang yang menabur benih di atas tanah milik orang lain, lalu pemilik tanah itu meminta kembali tanahnya tersebut, maka tanaman yang ditanam tersebut menjadi milik pemilik lahan. Apabila pengelola tidak mau memberikannya, maka ia harus mencabut pohon tersebut.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: Pembimbing : 1. Edi Darmawijaya S.Ag., M.Ag. 2. Misran S.Ag., M.Ag.
Uncontrolled Keywords: Praktek Gaṣab,Tanah, Pohon, Hak Milik,
Subjects: 200 Religion (Agama) > 297 Islam > 2X4 Fiqih > 2X4.2 Mu'amalat > 2X4.232 Tanah
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > S1 Hukum Ekonomi Syariah
Depositing User: Haura Nabrisa
Date Deposited: 04 May 2018 03:49
Last Modified: 04 May 2018 03:49
URI: https://repository.ar-raniry.ac.id/id/eprint/3769

Actions (login required)

View Item View Item
TOP